Sabtu, 11 Mei 2013

Tuhan Sepanjang Masa...

Tak perlu berimajinasi tentang mukjizat para Nabi sambil mengerutkan dahi, sungguh engkaupun bisa melihatnya sendiri di zaman serba modern ini... Walau sederhana, itu akan membuatmu mengakui Kekuasaan-Nya..

3000 tahun lalu, kala itu di jaman hidup para Nabi-Nabi...
Firaun murka luar biasa, Musa bayi yang sejak kecil dirawatnya sekarang menjadi pembangkang paling nyata. Dia tidak mengakui ketuhanannya.. Musa malah mengajak orang-orang untuk menyembah Allah, Zat yang kasat mata, entah dimana keberadaannya.
Firaun menyesal, kenapa Musa ketika dulu ditemukan istrinya di sungai Nil tidak langsung dibunuhnya bersama ribuan bayi lainnya di jazirah Mesir ini, sekarang terbukti anak angkat yang dibesarkan di istananya itulah yang sekarang justru menjadi orang yang menantangnya.
Ahli nujum dari pelosok negeri sudah berkumpul di istana itu, wajah mereka seram dan sangar menunjukkan keangkeran.
"Lemparkan tongkat kalian...!!" Teriak Firaun
Tongkat berbagai ukuran dilempar ahli nujum itu ke lantai istana, seketika tongkat itu menjadi ular-ular kecil yang bergerak ke arah Musa.
Dalam kondisi kritis itu Musa mendapat perintah dari Allah untuk melemparkan juga tongkatnya.
Tongkat itu menyentuh lantai dan tiba-tiba berubah menjadi ular besar yang langsung memangsa ular-ular kecil milik ahli nujum itu.
Habis ludess... tak bersisa...
Para Ahli Nujum itu mundur teratur, mereka malah berfikir kalo sihir Musa lebih hebat dari sihir mereka..
Di hari-hari selanjutnya Firaun semakin murka, Musa dan pengikutnya dikejar dan akan dibunuh agar tidak ada lagi yang melawan dan menentangnya. Musa dan pengikutnya terjebak di tepi laut Merah, sementara Firaun dan pasukannya datang dengan gagah perkasa membawa debu-debu tebal dalam derap langkah kuda.
Musa mendapat perintah lagi dari Allah untuk memukul tongkatnya ke air laut di depannya. Seketika laut itu terbelah, dasarnya terlihat hingga batu-batunya, seperti membuka jalan untuk dilewati mereka.
Musa dan pengikutnya bergegas melewati jalan di dasar laut itu, menuju tanah Arabia di sebrang sana. Pasukan Firaun yang ada di belakangnya pun mengikuti mereka, menyibak jalan yang kanan kirinya penuh air laut seperti disekat kaca.
Ketika Musa dan pengikutnya sampai di ujung sana, Allah memerintahkan untuk memukulkan kembali tongkatnya, seketika air laut itu menutup kembali, menelan Firaun dan pasukannya penuh murka, tenggelam dalam laut Merah yang dalam.. Seram menyesakkan..

Kisah ajaib itu ada dalam Al Quran, diceritakan turun temurun di setiap pengajian, mengisi imajinasi tinggi dalam pikiran santri-santri, dari Pondok megah, hingga santri-santri bersarung kumal di surau-surau pinggir dusun dan perkampungan. Wajah lugu mereka takjub dengan kehebatan Nabi Musa, dengan mulut ternganga wajah mereka ditimpa cahaya dari lampu minyak suram berjelaga..


--------------------